MAJELIS UKHUWAH ISLAMIYYAH

Jumat, 09 April 2010

MELURUSKAN TUDUHAN LOGO PUSTAKA IMAM ASY-SYAFI'I

MEREKA yang menuduh Logo Pustaka Imam asy-Syafi'i sebagai SALAFY MASONIC, atau sebagai Popeye, Salafy dan Katholik.


بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاتة


Sebelum menulis artikel ini, saya mohon maaf untuk semua pihak jika ada yang tersinggung. Ini murni hanya untuk perbandingan, semoga kelak tidak ada tuduhan-tuduhan semacam ini lagi.

Saya sebagai penuntut ilmu, dan juga pembaca sebagian buku-buku Pustaka Imam asy-Syafi'i, sangat sedih ketika sebagian golongan umat muslim menuduh yang bukan-bukan tentang logo Pustaka Imam asy-Syafi'i. Pasalnya mereka hanya menyama-nyamakan dan mengira-ngira Logo Pustaka Imam asy-Syafi'i (yg kita singkat PIS) ini dengan logo/lambang-lambang yang tidak patut, bahkan mereka telah memberikan tuduhan palsu terhadap penerbit PIS ini dengan sebutan Freemason. Dari mana dasar mereka bisa mengatakan tuduhan tersebut.

1. Awalnya berdirinya PIS, logo pertamanya seperti:


dituduh dengan lambang Gereja Katholik:


2. Setelah PIS ganti Logo yang baru:
dituduh dengan gambar lambang dari mata Horus:

Selama Salaf/Salafy membuat sesuatu yang dianggap salah, langsung mereka menuduh bahwa salafy itu Freemason. click disini, disini, disini, disini, disini, disini kalau tidak percaya.

Pertanyaan Saya...?

1. Apakah memang benar PIS adalah Freemason, mana buktinya.
Jawab wahai kalian yang menuduh PIS...!!

2. Lalu bagaimana dengan gambar logo ini:


  • lalu perhatikan logo berikut:



3. Benarkah logo-logo tersebut sama halnya dengan logo PIS, antek-antek dari Kaum, Agama lain, Organisasi Lain...? Jawab Jika iya, dan carikan buktinya.

Pasti semua menjawab:
  • tentu saja tidak...
  • ya enggaklah..
  • ah..masa sih...
  • Bo'onglah..
  • Wah..Fitnah nih...

Jadi kumohon untuk semua Umat Islam, janganlah kalian semua memprovokasi, menuduh, menghujat hanya demi kepentingan golongan kalian sendiri, dan merasa puas jika sudah merasa menang.. Sesungguhnya tidak.. Ingat.. ALLAH maha melihat, mengetahui, membaca isi hati kita..

Dalil dari Al Quran

…Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati. (Ali Imran: 119)

…sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati(mu).(Al-Maidah: 7)

…Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala isi hati.(Al-Anfal: 43)

-------------------------------------------------------------------------

“Negeri akhirat itu Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Qashash:83)

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. “ (QS. Luqman:18)

Dalil yang diambil dari surat Al Qashash:83 menjelaskan bahwa sorga adalah tempatnya orang-orang yang tidak sombong. Dan pada dalil yang terdapat dalam surat Luqman:18 Allah swt memerintahkan kita untuk tidak sombong kepada sesama.

Dalil dari Hadits

Dari Abu Sa’id Al Khudry ra dari nabi Muhammad saw, beliau bersabda: “Sorga dan neraka itu berdebat; neraka berkata: “Padaku orang-orang yang kejam dan sombong” Sorga berkata: “Padaku orang-orang yang lemah (tertindas) dan miskin” Kemudian Allah member keputusan kepada keduanya: “Sesungguhnya kamu sorga adalah tempat rahmatKu, Aku memberi rahmat dengan kamu kepada siapa saja yang Aku kehendaki. Dan sesungguhnya kamu neraka adalah tempat siksaanKu, Aku menyiksa dengan kamu kepada siapa saja yang Aku kehendaki; dan bagi masing-masing kamu berdua Aku akan memenuhimya.” (HR. Muslim)

----------------------------------------------------------------------------

Bahaya menuduh sesama umat muslim sebagai sebutan kafir.

Dari Ibnu 'Umar r. a., katanya Rasulullah s. a. w. bersabda: "Siapa yang
berkata kepada saudaranya (sesama muslim; peny), "Hai Kafir!", maka ucapan
itu kembali kepada salah satu di di antara keduanya. Jika apa yang
diucapkannya itu benar, maka ucapan itu tertuju kepada orang yang dipanggil.
Jika tidak, maka ucapan itu tertuju kepada yang mengucapkan". (HR. Muslim
I - 33, 49)


Dari Abu Zar r. a., ia mendengar Nabi S. A. W. bersabda: "Seorang laki-laki
yang menuduh laki-laki lain itu jahat atau menuduhnya kafir, maka tuduhannya
itu berbalik kepada dirinya, seandainya orang yang dituduhnya itu tidak
seperti itu." (HR. Bukhari
IV - 53, 1709)


Saya HARAP kalian semua bisa membaca dan melihat, serta menjawab artikel ini dengan bijak, tanpa adanya Emosi..


Ingat !QS Al Isra' 36 :"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya."



Wallahu a'lam

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاتة


Pengikut

Ada kesalahan di dalam gadget ini